Jumat, 26 Agustus 2011

Dan akhirnya

buah dari penantian panjang haha :D
Ahahaha kayak anak kecil yang dapet es krim, seneng banget. Sebenernya dari kemarin-kemarin nganggep semua ini udah berakhir sampe disini, tapi tuhan naro sedikit keajaiban kecil yang bisa buat mahluk-Nya yang satu ini seneng bukan main.
Tapi kesenangan sesaat ini entah akan bertahan berapa lama, orang bilang kebahagiaan itu adalah salah satu cobaan, so ini adalah anugrah dan sekaligus cobaan, sampai detik ini aku masih menantikan keajaiban-keajaiban kecil yang tuhan kirim untuk mahluknya yang satu ini.
Alhamdulilah karena ada sedikit senyum tersunging di bibir ini, ada bunga-bunga indah yang sedikit menghiasi hati.
Tuhan selalu menepati janjinya, jika kita mau bersabar maka akan ada buah manis yang kita reguh, keteguhan hati adalah modal dari sebuah penantian, meski panjang tapi manis.

Kamis, 18 Agustus 2011

AYAH

ga tau kenapa beberapa hari belakangan ini gua lagi jadi maniak banget sama yang namanya buku. alhasil dari setelah pulang kuliah jalan-jalan deh ke gramedia, sekalian juga mungpung masih deket sama kampus. di tanggan gua udah ada beberapa list buku yang bakal gua cari, antara lain Rain Affrain, Refrain, putri obese  sama buku 2 yang baru aja louncing. setelah ngubek-ngubek toko buku yang cukup beken ini cuma nemu 3 buku yang udah ada di list, buku putri obese ga ketemu (habis stok kali ya hehe) dan gua memutuskan untuk beli 3 buku aja (maklum budget ga muat hehe) setelah dapet buku yang di cari gua muter-muter aja baca-baca resensi buku-buku baru dan ada satu buku yang menarik perhatian judulnya Semiliar Cinta untuk Ayah covernya ada gambar laki2 di balut warna nila yang menyejukkan hati, mulai deh tergoda, pas liat harganya ya lumayanlah masih cukup. Ga tau kenapa tertarik banget sama buku satu ini, maybe saat itu gua juga lagi kangen banget sama alm. bokap. Buku ini juga buku yang langsung gua baca, dan bener aja buku ini banyak ngingetin gua sama alm bokap, buku yang menceritakan besarnya cinta seorang ayah/bapak di balik keangkuhannya.
Dan sekarang gua baru menyadari betapa pentingnya ayah di hidup gua.

AYAH
Gua adalah satu-satunya putri yang ayah punya, dan gua ga deket sama bokap, selalu ada jarak di antara kami. Susah rasanya untuk ngungkapin hubungan yang terjalin antara gua dengan bokap, gua selalu puny panggilan khusus buat dia "babeh". Gua bukan orang yang mampu mengungkapkan apa yang gua rasain, gua juga susah untuk ngungkapin seberap besar peran bokap di hidup gua. Suatu hari gua ngerasa gua adalah poor girl, karena bokap bukanlah orang yang perhatian, jujur kadang gua benci dia karena sesuatu hal yang sampai detik ini gua akan pernah lupa, but now hal-hal yang gua anggap sebuah noice, bener-bener gau rinduin dari dia.
Orang pernah bilang Dibalik sifatnya yang terkesan kassar, pemarah, tak peduli dan di balik sosok kerasnya ia membentuk karakter , mewariskan kebaikan yang tak  bisa kita dapat dari sosok ibu. Maybe pendapat itu benar, karena ayah yang mewariskan segalanya, buku semiliar cinta untuk ayah menerbangkan gua ke masa-masa yang dulu gua habisin sama bokap. Bokap mewarisi darah seni yang notabene ga ada yang punya, keteguhan hati seperti namanya, dan kekuatan, gua sadar kalo semua itu bokap yang warisin, dan hal yang paling buat gua kecewa adalah gua baru sadar ketika bokap udah menghap ilahi. Bokap buat gua ga pernah mati, di selalu jaga dan lindungin gua dimanapun,cuma raganya yang mati tapi dia selalu hidup di sini didalem hati gua yang paling dalem.
Dan setelah kepergiannya 2 tahun kemarin, tuhan ngasih gua jawaban kenapa bokap ga pernah jadi bokap yang selalu gua inginin, jawabannya simpel karena dia ga pernah tau ayah yang baik itu seperti apa, dia ga pernah tau rasanya punya bokap, karena bokap lahir ketika kakek udah pergi menghadap ilahi.
Satu hal yang buat gua hari ini bangga sama bokap, kerena dia udah jadi bokap yang baik untuk gua, tanpa dia tau rasanya punya bokap.

Ayah hari ini putrimu ini kembali merindukan kehadiranmu, lama rasanya takberjumpa, aku lupa seberapa hangat tubuhmu ketika kau peluk aku, dan aku lupa kapan terakhir kau peluk aku, mungkin ketika aku masih kecil? tapi kehadiranmu dimimpiku dan kau memelukku mengingatkan aku, bahwa kau terakhir memelukku adalah kemarin. kerinduan anakmu ini takkan pernah pulih, hanya bisa tersalur dengan lantunan-lantunan ilahi yang aku terbangkan bersama dinginnya pagi. yesterday, today, tomorow and any time you always live in here. salam rindu dari putrimu. Ayah pulanglah meski hanya 5menit.

Selasa, 02 Agustus 2011

me and dad | i miss you


hasil dari sebuah kerinduan yang mendalam , dan masih ada beribu kerinduan yang belum mampu aku tuangkan. GRAFIS by | hanum | me and dad

RAAN :) :* :x